Home / Ansor / Nusantara Mengaji di Banyumas dan Cilacap Khatamkan Alquran 3.350 Kali

Nusantara Mengaji di Banyumas dan Cilacap Khatamkan Alquran 3.350 Kali

nusantara mengaji
Program Nusantara Mengaji di Banyumas berpusat di SMK Ma’arif NU 1 Ajibarang, Sabtu (7/5). (Foto: Miftah Ahmad untuk ansorjateng.net)

Banyumas, ansorjateng.net, Program Nusantara Mengaji di Kabupaten Banyumas dan Cilacap mengkhatamkan Alquran sebanyak 3.350 kali. Kegiatan ini diikuti oleh seluruh elemen masyarakat, para murid SMK, para santri, aktivis Muslimat, Fatayat NU, serta seluruh Banom NU.

Di Banyumas pembukaan kegiatan Nusantara Mengaji dipusatkan di SMK Maarif NU 1 Ajibarang dan penutupan dilakukan di Desa Sokawera Kecamatan Cilongok, Sabtu-Minggu, (7-8/5). Selain di tempat tersebut, khataman Alquran dilakukan di gedung muslimat Ranting Jingkang Kecamatan Ajibarang yang di ikuti 52 qori dengan 20 khataman.

Khataman juga dilakukan di setiap Ranting Muslimat NU Cabang Banyumas dan Sokaraja, SMP Ma’arif NU II Ajibarang, termasuk di berbagai Pondok Pesantren termasuk Pondok Pesantren Annajad, Sokawera. Seluruh Ranting Muslimat NU di Banyumas dan Sokaraja akan mengkhatamkan Alquran sebanyak satu kali, menjadi bagian dari keseluruhan khataman serempak di luar 2000 orang yang akan menyelesaikan pembacaan Alquran sejumlah 2.150 kali di seluruh Kabupaten Banyumas.

Sementara itu, di Kabupaten Cilacap, Nusantara Mengaji dilakukan dengan mengkhatamkan Al-Qur’an sebanyak 1.200 kali. Dengan demikian, khataman yang digelar di dua kabupaten tersebut mengkhatamkan Alquran sebanyak 3.350 kali.

Kegiatan di Banyumas dihadiri Bupati Banyumas Achmad Husain beserta jajaran Muspida Kabupaten Banyumas, Pengurus NU Cabang Banyumas dan Sokaraja, MWC NU Ajibarang beserta seluruh badan otonomnya, Dinas Pendidikan Kabupaten Banyumas, Rektor Perguruan Tinggi di Banyumas seperti Unsoed dan IAIN, Muspika Kecamatan Ajibarang, Tokoh Masyarakat se-Kabupaten Banyumas, Anggota DPRD Kabupaten Banyumas, dan Anggota DPR RI Siti Mukaromah.

Ketua Panitia Nusantara Mengaji Kabupaten Banyumas, Rofiq Kamilun mengemukakan kegiatan Nusantara Mengaji di Banyumas didahului dengan mujahadah untuk menghormati dan mendoakan seluruh arwah leluhur, para pemimpin dan ulama di Banyumas.

“Para leluhur, para pemimpin, dan ulama harus selalu kita ingat sebagai rujukan semangat dan dedikasi dalam membangun masyarakat. Mereka telah banyak berbuat untuk masyarakat. Sedangkan kita masih baru merangkak untuk membangun kehidupan masyarakat yang lebih baik. Melalui kegiatan mengkhatamkan Alquran secara bersama-sama ini, harapannya agar apa yang kita lakukan selalu dalam Ridlo-Nya dan membawa manfaat-mashlahah bagi seluruh masyarakat Banyumas,” terangnya.

Perwakilan Cabang GP Ansor Kabupaten Banyumas, Sarwono menambahkan pihaknya menyambut baik dan menginstruksikan kepada anggota ansor dan Banser di Banyumas sampai dengan pimpinan ranting untuk mensukseskan sekaligus mengamankan dalam kegiatan Nusantara Mengaji.

“Sebagai bentuk do’a kita untuk meminta kepada Alloh SWT agar negara RI ini aman, tentram dan damai serta selamat dari berbagai ancaman terorisme dan radikalisme,” ujarnya.

Sementara itu, Bupati Banyumas Achamd Husein dalam sambutannya menyatakan, setiap pagi membaca Alquran dengan artinya dipastikan akan mendapat petunjuk. Dengan membaca Alquran dari setiap ayat akan keluar ruh. “Membaca dengan khusyu dan yakin 100 persen Insya Alloh di Indonesia dan Banyumas akan tentram damai dan gemah ripah loh jinawi,” katanya.

Dalam kesempatan terpisah, Siti Mukaromah menyatakan bahwa kegiatan Nusantara Mengaji ini dilakukan sebagai riyadloh bersama dalam rangka mengembangkan kehidupan berbangsa yang sejuk, damai, dan sejahtera lahir batin.

“Kegiatan ini diniatkan bagi kebaikan Bangsa dan Negara lndonesia. Pertama, kita mengingat bahwa para pendiri bangsa bukan hanya mengangkat senjata, mereka juga melakukan riyadloh sepanjang dan setelah era perjuangan,” ujarnya.

Dia menambahkan kegiatan ini merupakan bagian kecil dari apa yang semestinya dilakukan bagi bangsa lndonesia. Selain itu, membangun Bangsa dan Negara bukan hanya dilakukan dalam wujud fisik dan material, melainkan harus dibarengi dengan pengembangan batin dan rohani.

“Sebab itu, melalui kegiatan ini kami berdoa agar lndonesia dan khususnya masyarakat Banyumas serta Cilacap selalu dijaga dari malapetaka dan diselamatkan dari musibah dalam usaha untuk memajukan kehidupan,” terangnya. (Miftah Ahmad/hud).

About Ansor Jateng

Check Also

LBH Ansor Desak Kepolisian Tuntaskan Kasus Penyerangan pada Perayaan HUT RI

  Semarang, ansorjateng.net, Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Gerakan Pemuda Ansor mendesak pada kepolisian untuk melanjutkan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *