Beranda / Ansor / Pesan Ketum yang Menggetarkan Kader Ansor-Banser Jelang Tahun Politik

Pesan Ketum yang Menggetarkan Kader Ansor-Banser Jelang Tahun Politik

Ketua Umum PP GP Ansor, memberikan ucapan selamat pada pengurus Pimpinan Wilayah GP Ansor Jawa tengah usai dilantik.

 

Ansorjateng.net, Menjelang tahun politik, Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor) Yaqut Cholil Qoumas atau Gus Yaqut, mengingatkan kepada para kader Ansor dan Banser di seluruh pelosok daerah di Indonesia, untuk terus berupaya melawan segala bentuk radikalisme, intolerasi dan politisasi kepentingan pribadi yang menyeret nama Ansor.

Dalam akun Facebook pribadinya, Ketum GP PP Ansor menyampaikan betapa pentingnya menjaga keutuhan bangsa dan negara dari ancaman doktrinisasi radikalisme.

“Dalam setiap kesempatan bertemu kader Ansor dan Banser, selalu saya ingatkan kepada mereka bahwa upaya melawan intoleransi, radikalisme dan rongrongan atas kedaulatan negeri yang dulu kyai-kyai NU ikut memerdekakannya, adalah perjuangan semesta, Perjuangan di semua lini, termasuk di dalamnya politik”. Tulisnya, Sabtu (28/7/2018)

Dalam kesempatan itu Beliau juga berpesan untuk Ansor dan Banser se Nusantara untuk tidak terseret kedalam politik praktis yang menyeret dan mempertaruhkan marwah Ansor.

“Semuak apapun kita dengan praktek-praktek yang dijalankannya, semarah apapun dengan para politisi-politisinya. Politik itu panggung dimana segala regulasi yang mengatur hidup dan perikehidupan bermasyarakat dibuat. Diundangkan. Jadi kalau sekarang ada semacam keputusasaan kepada politik, ya jangan sampai. Karena banyak manusia culas yang tudak putus asa. Mereka terus mengincar dan menunggu panggung tersebut kita tinggalkan. Terus berusaha mengusir kita dengan segala cara, hingga minggir lalu menyingkir sreeeet..”. Tambahnya.

Beliau juga menekankan tentang kesadaran diri bahwa Ansor dan Banser itu memiliki anggota yang jumlahnya besar yang banyak oknum politik ingin mengambil kesempatan untuk mendapatkan hak suaranya.

“Jumlah kader Ansor dan Banser yg terus membesar, pasti membuat politisi ngiler.. Segala cara dilakukan utk mendekat, ambil simpati, diminta suaranya lalu wassalam. Jangankan komitmen kepada negara, kepada mereka yan memilihnya apalagi kepada Ansor dan Banser. tanyalah nanti, mereka pasti lupa!

Saya sangat mencintai organisasi yang hari ini saya pimpin. Tentu beserta seluruh kadernya. Saya tak akan rela dan membiarkan politisi-politisi yang tetiba menunjukkan perhatian kepada Ansor dan Banser hanya untuk dirampok suaranya. Tak punya jejak apapun di organisasi ini tapi ujug-ujug merasa paling punya jasa. Mendadak Ansor. Mendadak Banser. Saya sering menyebut politisi macam ini: tebal muka tipis malu!”. Imbuhnya.

Tidak cukup sampai disitu Ketum PP GP Ansor juga menghimbau dan mengajak kepada kader Ansor Banser agar tidak mudah terseret kepentingan politik praktis oknum yang tidak mempunyai jasa di Ansor dan Banser sebelumnya.

“Kepada para kader, jangan pernah mendekat pada politisi macam ini, apalagi mempercayakan mandat kepada mereka!* Mari sekali lagi kita berhitung, lalu membuat perhitungan!”. Pungkasnya. [Islampers.com]

 

Tentang Ansor Jateng

Baca Juga

Fatayat Ranting di Cepu Berhasil Kumpulkan Santunan Yatim Piatu Sejumlah Rp 16 Juta

ANSORJATENG.NET, BLORA – Pada Rabu (19/9/2018), Muslimat NU dan Fatayat NU Ranting Sumberpitu, Cepu Blora, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *